Foto Saya
Muhamad Ali Saifudin
Guru Bahasa Inggris SMKN Darul Ulum Muncar, Menginspirasi Guru, Memotivasi Siswa. Dari Ujung Timur Pulau Jawa, Wringinputih Muncar Banyuwangi.
Lihat profil lengkapku

Selamat Datang di Weblog Muhamad Ali Saifudin *)

Penulis berusaha menyajikan berbagai informasi tentang Pendidikan, Belajar Bahasa Inggris, Informasi SMK, NUPTK, Sertifikasi Guru, Wisata, Tips dan Trik. Motto Penulis "Yang Abadi adalah Perubahan dan yang Pasti adalah Ketidakpastian, Siapa yang tidak Berani Berubah tidak akan Memiliki Kepastian".

Copy Paste artikel Tips Trik Wisata Belajar Pidato Bahasa Inggris SMK dalam blog ini boleh asal:

1). Memuat nama penulis Muhamad Ali Saifudin.
2). Menyertakan alamat http://muhamadalisaifudin.blogspot.com ke sumber artikel yang ditulis
.
3). Kritik dan Saran Tips Trik Wisata Belajar Pidato Bahasa Inggris SMK Klik Disini
*) Muhamad Ali Saifudin tinggal di http://muhamadalisaifudin.blogspot.com

Rabu, 24 Februari 2010

Melestarikan Tradisi Mocoan Lontar di Desa Kemiren

. Rabu, 24 Februari 2010
Tradisi Mocoan Lontar Osing Banyuwangi
Melestarikan Tradisi Mocoan Lontar di Desa Kemiren Masih Didominasi Lelaki, Jarang Pembaca Perempuan Tradisi moco lontar tak sekadar alat untuk menyebarkan ajaran Islam. Moco lontar ternyata juga merupakan kesenian yang sarat makna.

RISKI NALANDARI, Banyuwangi
---
BANYAK orang yang mungkin masih asing dengan mocoan lontar. Sebab, di masa sekarang, peminat kegiatan ini semakin jarang. Ratusan tahun lalu, mocoan lontar merupakan sebuah kegiatan yang banyak dilakukan oleh masyarakat Indonesia. Tidak terkecuali, dilakukan masyarakat Banyuwangi.

Namun, masih ada sejumlah masyarakat yang ternyata peduli keberadaan kesenian tersebut. Segelintir orang inilah yang berusaha menghidupkan kembali tradisi yang sudah mulai punah itu.

Beberapa daerah di Banyuwangi memiliki komunitas mocoan agar kesenian ini terus hidup di tengah masyarakat. Salah satunya adalah komunitas mocoan di Desa Kemiren, Kecamatan Glagah.

Dari rumah milik Adi Purwadi di Kemiren Barat, terdengar lantunan merdu tembang-tembang. Suara tersebut berasal dari para peserta mocoan yang sedang berlatih di rumah tersebut.

Bulan Februari 2010 ini sedang berlangsung pelatihan mocoan selama delapan hari berturut-turut. Latihan mocoan itu berlangsung sejak tanggal 17 hingga 24 Februari 2010.

Koordinator pelatihan mocoan, Adi Purwadi mengatakan, pelatihan itu bertujuan untuk melestarikan kebudayaan di Banyuwangi. Pelatihan ini sudah dilaksanakan selama dua tahun berturut-turut di Desa Kemiren. "Alhamdulillah, peminatnya lumayan banyak," ujar pria berusia 50 tahun itu.

Purwadi menargetkan, para peserta sudah harus bisa membaca selama delapan hari latihan. Pelatihan itu biasanya dimulai pukul 19.00 sampai 23.00. Sesekali, acara tersebut baru selesai pada tengah malam. Kali ini, peserta pelatihan berjumlah 15 orang. Semua peserta tercatat sebagai warga Desa Kemiren. ''Yang menjadi peserta adalah orang yang belum pernah belajar mocoan,'' ujar Purwadi.

Peserta pelatihan mocoan itu sama sekali tidak dipungut biaya. Mereka yang berminat, tinggal datang ke rumah Purwadi. Meski begitu, peminat kesenian yang satu ini pun masih terbatas.

Sementara itu, lontar di Banyuwangi tidaklah sedikit. Tetapi, yang biasa dibaca oleh warga Desa Kemiren adalah Lontar Yusuf. Moco lontar diyakini oleh masyarakat mengandung hal-hal yang magis. Ada doa dan mantra tertentu dalam setiap lontar. Oleh karena itu, lontar sering dibaca pada momen tertentu sebagai doa. Salah satunya, lontar Yusuf yang sering dibaca pada acara pernikahan, khitanan, dan acara lain. Ada juga Lontar Ahmad yang biasa dibaca pada acara melahirkan. Masyarakat meyakini, Lontar Ahmad dapat berfungsi sebagai doa untuk menolak musibah dan kesialan.

Di Desa Kemiren, kelompok mocoan dibagi menjadi dua, yaitu kelompok Reboan dan Saptuan. Menurut Purwadi, sebenarnya banyak daerah yang memiliki kelompok mocoan lontar, misalnya Desa Tamansuruh, Desa Kampung Anyar, Desa Glagah, Desa Bakungan, termasuk wilayah Kecamatan Songgon. Namun, basis mocoan lontar terbanyak memang di Kecamatan Glagah.

Selama ini, mocoan lontar memang banyak dilakukan oleh kaum lelaki. Padahal, tidak ada aturan yang melarang kaum perempuan untuk ikut mocoan. Menurut Purwadi, hal ini mungkin disebabkan oleh kesibukan kaum perempuan dalam mengurus rumah tangga. Sementara itu, mocoan lontar juga dijadikan sebagai muatan lokal di SMA Negeri 1 Giri. Kegiatan di sekolah itu diikuti banyak pelajar perempuan.

Membaca lontar memiliki tingkat kesulitan yang tinggi. Pasalnya tulisan pada lontar menggunakan hurup Arab, sedangkan bahasa yang digunakan adalah bahasa Jawa kuno. Cengkok atau lagu yang digunakan adalah tembang khas Desa Kemiren, yaitu cengkok bahasa Using. Oleh karena itu, Purwadi sangat salut kepada para pembaca lontar. "Meski banyak warga Kemiren yang menganggap saya sudah senior, tapi sebenarnya ilmu saya masih rendah," ujarnya.

Selama pelatihan tersebut, peserta tidak hanya diajarkan cara membaca lontar. Peserta juga diajarkan cara melantunkannya menggunakan cengkok bahasa Using. Tenaga pengajarnya adalah warga-warga senior di Desa Kemiren yang memang memiliki kemampuan membaca lontar. Mereka dengan sukarela datang membagikan ilmu membaca lontar setiap hari. Menurut Purwadi, tenaga pengajar ini tidak memperoleh bayaran atau imbalan. "Saya sangat bersyukur, mereka mau membantu dengan cuma-cuma," katanya.

Seorang pengajar mocoan lontar, Sutaman, mengaku sudah mampu membaca lontar sejak 25 tahun lalu. "Saya ikhlas membagi ilmu di sini. Supaya tradisi ini tidak punah," ujar pria berusia 60 tahun tersebut. Sutaman mengaku ikut kelompok mocoan lontar Reboan di Kemiren. Dia merasa terpanggil karena selama ini memang senang membaca lontar. "Rasanya tenang saat membaca kalimat-kalimat tersebut," tambahnya.

Hal senada juga diungkapkan oleh Awang Setya Kiaji, anggota termuda kelompok mocoan lontar di Desa Kemiren. Siswa kelas 4 SDN 1 Kemiren itu sudah mampu menguasai seni moco lontar. Bocah berumur sepuluh tahun itu sudah belajar moco lontar sejak tahun 2009. Gurunya adalah ayahnya sendiri, yaitu Adi Purwadi.

Awang memulai kegiatan itu karena iseng membaca lontar milik ayahnya. Lantaran senang, akhirnya dia semangat untuk belajar. Dia mengakui, moco lontar itu awalnya sangat sulit. Namun, ketika sudah terbiasa, dia justru merasa senang. "Kadang-kadang saat tidak ada jadwal les, saya ikut mocoan lontar Reboan dan Sabtuan," ujarnya.

Menurut Purwadi, jarangnya peminat mocoan dikarenakan kegiatan itu murni kesenian, tanpa ada keuntungan materi. Meski jumlah peminat mocoan lontar semakin berkurang, dia berharap dapat melestarikan tradisi tersebut. Mocoan lontar merupakan salah satu kebudayaan Banyuwangi yang harus dilestarikan. Dia berharap, pelatihan semacam itu dapat diadakan lagi. Sehingga, mocoan lontar dapat bertahan turun-temurun. "Saya hanya berharap, semoga mocoan lontar tetap akan menjadi seni. Tanpa ditumpangi oleh kepentingan-kepentingan lain," tambahnya. (bay)
Sumber: http://www.jawapos.co.id/radar

Gambar: Tempointeraktif.Com

Artikel Terkait

0 komentar:

:)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Poskan Komentar

Pengunjung Mohon Meninggalkan Jejak Untuk Silaturrahmi Balik.

 

Tamu Kampung Inggris

Traffic Pidato Inggris

Komentar Terbaru Sobat Setia Muhamad Ali Saifudin

All right reserved Muhamad Ali Saifudin is proudly powered by Blogger.com | Template by Agus Ramadhani | o-om.com